Kukenang Kerendahan Hati dan Nasehat Ustadz Arifin Ilham (Bagian 1)
Tanggal Posting : Kamis, 23 Mei 2019 | 02:09
Liputan : Karyanto, Vila Pertiwi Depok. - Dibaca : 109 Kali
Kukenang Kerendahan Hati dan Nasehat Ustadz Arifin Ilham (Bagian 1)
Kukenang Kerendahan Hati dan Nasehat Ustadz Arifin Ilham (Bagian 1)

HerbaIndonesia.Com. Ulama yang rendah hati itu telah menemui takdir-Mu ya Allah.....pada Rabu malam, 22 Mei 2019, di Penang, Malaysia.

Innalillahi wa innalillahi rojiun....ya Allah ampuni dan muliakan ustadz Arifin Ilham...dalam jannatun firdaus-Mu ya Alllah....aamiin.

Membaca kepergiaan beliau tadi malam menghadap Allah swt....Terlintas pertemuan pertama saya pada lebih dari 8 tahun yang lalu....21-10-2010.

Ya...pagi-pagi hari itu ba’da subuh saya dan mas Edy Purwoko menuju rumah ust.Arifin Ilham di sentul dari Depok.

Sambil menunggu beliau ke luar ruangan...saya jalan-jalan di teras depan rumahnya. Di sekitar teras ada kolam ikan koi...saya pandangi ikan-ikan koi itu yang berlenggak- lenggok tenang....setenang penghuni rumah ini.

Tidak lama pintu utama rumah beliau yang menyatu dengan masjid Adzikra...terbuka. Assalamu’alaikum ya ustadz? Saya menjabat erat tangan beliau dan mencium pipi kiri dan kanan beliau. Itu sekitar jam 09.00 pagi. "Kita langsung berangkat ya bang", tanya ustadz Arifin Ilham kepada saya.

Sebelum melangkahkan kaki ke luar rumah...beliau mencium kening istrinya yang mengatarnya di teras depan.

"Siap ustadz". Saya bukakan pintu mobil vios saya kanan belakang, dan saya tutup kembali setelah beliau masuk mobil. Kemudian saya masuk di pintu sebelahnya.

Ini pertama kali saya jumpa beliau. Waktu itu.. saya dan mas Edy Purwoko sebagai panitia dzikir akbar  Masjid Raya Nurul Huda Vila Pertiwi Depok bertugas menjemput beliau untuk dzikir akbar di Masjid Vila Pertiwi.

Kendati baru bertemu, terlihat kerendahan hati beliau kepada siapapun yang baru di kenalnya. Beliau memanggil saya abang. Mungkin karena saya lebih tua dari beliau.

Untuk mengisi waktu..selama di perjalanan..saya banyak bertanya kepada beliau....sebagai mantan wartawan yang sudah puluhan tahun bertemu banyak kalangan....tidak susah menggali banyak hal dari dai yang sangat kondang itu. Dan menjadikan diskusi kami sangat menarik selama dalam perjalanan.

Saya tanyakan kondisi umat saat itu...bagaimana pola manajemen waktu beliau mengelola majelis Adzikra yang saat itu sedang booming....bagaimana beliau menyiapkan materi tausiyah.....dan banyak hal lainnya. Sesekali...badan ustadz. Arifin Ilham mendekatkan badannya ke saya...sehingga kami beradu pundak..saat beliau menjawab pertanyaan dengan suara pelan.

Perjalanan dari sentul ke Depok sekitar 1 jam. Sekitar jam 10 pagi...kami sampai di pelataran Masjid Nurul Huda. Sekitar seribuan jamaah memenuhi masjid di lantai 1 dan lantai 2. Juga di teras samping dan depan masjid.

Ust.Arifin mulai tausiyah dan memimpin dzikir. Selama beliau memberi tausiyah dan memimpin dzikir saya selalu disamping beliau.

Rangkain acara selesai. Saya dan mas Edy Purwoko mengantar beliau pulang......

Lagi-lagi saya gunakan waktu selama perjalanan untuk bertanya banyak hal tentang ilmu Agama. Sungguh pertemuan yang sangat akrab.....bagaikan sahabat lama yang sudah puluhan tahun kenal...padahal kami baru hari itu dipertemukan Allah SWT.

"Bang nanti kita makan di restoran padang tidak jauh dari rumah saya ya" ajak ustadz Arifin. Siap ustadz. Tadi saya lihat juga. Jawab saya.

Sebelum sampai ke restoran padang. Saya bertanya pada ustadz. Bolehkan saya minta sesuatu kepada ustadz?

Apa itu bang? Jawab beliau.

Begini ustadz nama saya itu hanya satu kata, anak-anak saya juga hanya dua suku kata namanya. Nanti kalau akan ke tanah suci kan nama di paspor kan harus 3 suku kata. Mohon berkenan ustadz memberi tambahan kata pada nama saya..anak dan istri saya.....pinta saya

Sejenak ustdz berpikir.....kemudian saya sodorkan buku untuk menuliskannya.....

"Abang tulis..nama abang....depannya kasih tambahan Muhammad...terus nama abang...dan belakangnya nama ayah Abang.

Kemudian beliau menambahkan satu kosa kata pada nama putri dan putra saya, dan juga pada nama istri saya.

Kemudian kami turun dari mobil dan menikmati makan siang. Ustadz Arifin suka menu ayam...siang itu beliau makan siang dengan 2 potong ayam.

Perjalanan kami lanjutkan ke rumah ustdz.Arifin yang sudah tidak terlalu jauh. Tidak terlalu lama...kompleks Adzikra dan bangunan masjid yng indah terlihat menjulang.

"Masya Allah....indah sekali ya ustadz?". Ya bang....ini hanya karena kita selalu dizikir kepada Allah. Jawab beliau singkat.

Sebelum ustad.Arifin Ilham turun dari mobil....beliau berbisik...bang jangan pernah tinggalkan sholat malam!

Insya Alllah ustadz. Terima kasih nasehatnya. Mata saya berkaca-kaca....

Beliau turun dari mobil....saya juga segera turun dan saya mohon langsung pamit.....pulang. saya jabat tangan beliau dan...kami saling cium pipi kiri dan kanan.

Mata saya berkaca-kaca....butiran air mata terasa hangat di seputar kelopak mata saya....terngiang kehangatan beliau....membersamai para jamaahnya.

Selamat jalan ustdz.Arifin Ilham. Semoga...Allah swt menerima semua amal ibadah, amal kebajikan ustadz kepada ribuan jamaah majlis dzikir Adzikra.

Banyak hikmah dari sekian kali saya bersama beliau...sarapan pagi..main futzal..main bulutangkis...baksos bekam....diskusi tentang thibbun nabawi....insya Allah saya tulis serial....

Muhammad Karyanto, Vila Pertiwi Depok. Ba’da Subuh, Kamis, 23 Mei 2019.


Kolom Komentar
Berita Terkait